Wednesday, 4 April 2018

Tentang Pemecatan (2)


Bismillah

Seenggaknya ada dua kisah besar tentang pemecatan yang layak kita tuai hikmahnya.
Pertama, pemecatan Khalid bin Walid sebagai panglima perang di zaman Umar bin Khattab. Ngga usah panjang lebar lah ya, gugling aja gimana kisah detailnya. Biar penasaran. Wkwk, padahal males cerita. Intinya ya demikian lah, Khalid gitu loh! Gitu gimana? Ya gitu, gugel dong ah, plis.

Ngga ada cerita Khalid bikin Kubu Khalifah Perjuangan, sambil intimidasi kubu khalifah yang lagi dipegang Umar. Padahal fansnya Khalid banyaakkk. Sebenernya sih bisa aja Khalid begitu, ngelaporin Umar ke pihak berwenang misalnya *eeeeehhhh, tapi gimana lagi, dia emang sebener-bener panglima yang luar biasa. Beda lepel ama kita yang demen drama-drama manjah. Padahal Khalid dipecat dalam kondisi ga ada kesalahan apapun yang dibuatnya. ‘Cuman’ karena kekhawatiran Umar akan pengkultusan Khalid yang bakal berbuntut seolah-olah menang itu karena Khalid, bukan karena Allah. Umar juga menjaga Khalid dari perasaan-perasaan sombong yang dikhawatirkan timbul di hati Khalid.

Ada satu kalimat dari Khalid yang layak kita renungin bersama saat tahu dirinya dipecat Umar. Kurang lebih begini katanya: “Saya berperang buat Allah, bukan buat Khalifah Umar.” Dan emang beneran terbukti, dia masih terussss lanjutin perjuangannya di medan perang sebagai prajurit bawahan. Berkelas banget memang sahabat Rasul satu ini!

Yang ga kalah unik juga adalah penggantinya Khalid. Namanya Abu Ubaidah Ibnu Jarrah. Beda karakter sama Umar dan Khalid yang sama-sama Koleris, Abu Ubaidah ini orangnya ademm. Plegmatis kalo kata orang sekarang. Damaii banget kalo ada di sampingnya. Sebagai orang plegmatis, Abu Ubaidah ga enak hati mau ngabarin ke Khalid ada surat pemecatan yang tertuju buat Khalid sebagai panglima. Etapi, ternyata Khalid memang Khalid. Ga pernah sekalipun Khalid ada dikisahkan melecehkan kepemimpinan Abu Ubaidah lepas kepemimpinan dia. Khalid menempatkan diri sebagai prajurit sejati, tepat seperti julukan Rasul atasnya: pedang Allah yang terhunus.

Nah, dari cerita itu, kira-kira hikmahnya adalah apa bukibuk? Ngga lain ga bukan, NIAT yang IKHLAS. Balikin lagi ke diri kita, kita ngelakuin itu karena apa? Kalo karena Allah, yodah minta balasannya sama Allah. Selesai. Kecuali kalo kita ngelakuin itu karena selain Allah, karena diri kita sendiri misalnya. Karena ingin kejayaan diri atau karena ingin dikenali. Kalo gitu ceritanya sih monmaap, ga ada yang bisa bales. Punya apa juga kita sebagai manusia, hidup aja numpang di bumiNya. Jangankan bisa membalas, salah salah, prestasi kita yang udah jauh-jauh hari keukir pun bisa jadi rontok sekejap karena sama sekali ga bernilai di sisi Dia.

Dan itulah kerugian yang nyata.

(Lanjut Part III)

0 comments:

Post a Comment