Wednesday, 4 April 2018

Tentang Pemecatan (1)




Bismillah

Asli deh, di dunia ini barangkali ga akan ada orang yang suka jika dirinya dipecat, dipecat dari jabatan apa aja. Meski bahasanya diberhentikan dengan hormat sekalipun, rasanya tetep negatif. Kau dibuang dan tergantikan. Pedih.

Bakal berasa lagi pedihnya saat kejadian pemecatan itu ada di puncak kejayaan kita. Wow. Pasti ga mudah. Saat diri merasa sedang berprestasi dan penuh kontribusi, tiba-tiba diberhentikan gitu aja. Respon biasa mestilah: m.e.l.a.w.a.n. Iyalah, ko yo ga tau diri betul itu yang mecat. Ga lihat-lihat kontribusi kita udah sejauh mana. Dikiranya gampang apa ngukir prestasi gede kaya gitu? Belum tentu ada orang lain yang bisa kaya kita, rasain aja akibatnya!

Gambar dipinjam dari sini
             
Maka sejak hari itu, muncullah benih-benih dengki dalam diri. Pas lihat ternyata penggantinya ga lebih baik dari kita, malah seneng sambil keprok nyinyir heboh. Tentu ga lupa sambil terus memuji diri. Giliran yang gantiin kelihatan lebih baik dari kita, dongkol juga dibuatnya. Akhirnya sibuk cari celah di mana kita bisa tetep kelihatan lebih oke punya. Capek-capek deh jalanin idup model begitu, ga tau kapan bahagianya. Padahal katanya yang punya jalan emas (golden Weiss), bahagia itu kita yang nentuin. Katanya sih gitu, beneran apa ngga nya, silakan buktiin sendiri aja :)

Balik lagi ke pemecatan. Ternyata, bukan cuma yang dipecat yang ngerasa ga enak. Orang yang gantiin posisi orang yang dipecat pun juga ga jarang ngerasa ga enak hati. Apalagi saat yang gantiin ini adalah orang yang low profile abiss, dan tahu diri kalo sebetulnya dirinya ga lebih baik dari yang dipecat. Hanya karena mengikuti titah pimpinan, ya semua dijalanin aja gitu. Meskipun lumayan juga risikonya, termasuk risiko dinyinyirin sampe digangguin sama pihak yang dipecat.

(Bersambung ke part II)

0 comments:

Post a Comment