Monday, 23 April 2018

FathanBijak's Story: Belajar Bobo Sendiri

Bismillah

Tengah malam begini random zekali ya mak. Hahaha. Gegara lagi punya proyek besar di rumah.

Eta..proyek lama yang mangkrak ga kelar-kelar. Ngajarin duo bujang tidur di kamar mereka sendiri. Susahnya minta ampun ternyata ya -.-'
Sebenernya udah mulai pas kapan tau,tapi ga serius,dan ga konsisten. Dimulai dari permintaan mereka yang menjebak, boleh tidur sendiri, tapi temenin dulu sampe mereka bobo. Lah, mereka bobo kita juga bobolaah. Piye jal. Jadilah menyerah di tengah.

Akhirnya mamak lebih sering mengalah, membiarkan mereka tidur sama ayahnya, dan mamak tidur sama bayi kecil. Kalo ayahnya ga ada, kamipun tidur rame-rame. Mereka bed atas, mamak dan bayi bed bawah, kudu banget double bed, karena kalo tidur di single bed kelamaan berantemnya pemirsa. Semua pengen deket mamak, pusiang.

Dan ya polanya selalu begitu, dipisahkan berdasarkan perempuan dan laki-laki. Walhasil saya dan orang sebelah harus terpisah selalu tidurnya, karena jelas dia laki tulen, dan mamak juga perempuan tulen. Anak-anak ga mau peduli kalo kami udah mengantongi surat nikah yang sah. Laki sama laki, perempuan sama perempuan, peraturan tak tertulisnya tetep begitu. Hadeuh..

Sampe akhirnya kemarin ngerasa sendiri, ko kayaknya belakangan hubungan sama orang sebelah lagi kurang nyambung. Lalu qodarullah baca tulisan pak cah, tentang membiasakan pergi tidur bersama pasangan di waktu yang sama. Plus juga pegangan tangan untuk meningkatkan bonding antara suami dan istri. Wow.

Agak ngerasa amazing sendiri. Selama ini ko ya pikirannya kenapa selalu membangun bonding sama anak. Ngerasa kalo sesama orang dewasa mah insyaa Allah bisa saling memahami. Tapi ternyata ga gitu yaa..hampun deh. Menjalin bonding dengan hal-hal kecil gitu juga akan sangat berpengaruh ke keharmonisan kehidupan berumahtangga, yang jelas bakal berefek positif ke iklim pengasuhan anak. Jiaaahh..emak kemana aje.

Akhirnya terjadilah percakapan singkat antara mamak dan bujang sebelum tidur.

"Jadi mulai kapan mau belajar tidur sendiri?"
"Nantilah usia 10 tahun"

Ini fathan, si sulung yang agak takutan.

"A, aa berani kah tidurnya berdua dang fathan aja? Nanti bunda siapkan hadiah istimewa kalo aa berani dan bisa tidur sendiri 30 hari. Aa boleh pilih hadianya mau apa. Mau?"
"Mauuu..aku berani ko tidur sendiri. Ga apa dang fathan tidur sama bunda sama ayah sama bebeb juga!"

Ini bijak, anak tengah yang selalu selow.

Singkat cerita, mamak dan bujang deal. Fathan gengsi juga ngeliat adeknya semangat dan berani gitu. Hahahaha. Untuk malem ini, seenggaknya sampai menjelang tengah malem, mereka bisa tidur mandiri. Jadi simpulannya malem ini misi berhasil. Alhamdulillah.

Moga konsisten sampe 29 hari ke depan ya, dan bisa sukses sampe seterusnya juga. Aamiin ya Allah.

Depok 23 menjelang 24 April 2018
Mamak yang lagi seneng tidur lagi di samping suamiknya😚

0 comments:

Post a Comment