Monday, 13 April 2009

situ gunung : perjalan hikmah bersama ayah

Salam semua... 

Yap, han lagi ada di sukabumi, tepatnya di daerah Cisaat, beberapa meter dari gerbang objek wisata Situ Gunung. Inget situ gunung sebenernya jadi inget 2 hal. Pertama, inget tragedy situ gintung di cireundeu karena namanya mirip. Kedua jadi inget most adventure bareng kawan2 bki, karena beberapa bulan yang lalu kita baru aja kemah bareng disini. Wihiiii, jadi inget masa2 itu 

Suasananya sejuk-nyaris berangkat menuju dingin. Tapi Alhamdulillah,di samping han ada dua bantal dan satu guling, lengkap dengan selimut dan kasur yang luas. Jadi, sangat siap untuk menghadapi kedinginan nanti malem. Hehe. Lumayanlah…

Iya, jadi gini kawan2, han lagi nemenin babeh han control kesehatan di pengobatan dahsyat ala shaolin. Orang sebenernya lebih ngenal ini dengan pengobatan holistic, ada juga yang bilang kalo ini pengobatan ala shaolin karena katanya sang ahli pengobatan belajar langsung dari para shaolin. Apapun itu, yang jelas tempat pengobatan ini menamakan dirinya sebagai yayasan patria mitra medika. Para pegawai yayasannya pake baju dengan desk masing-masing, lengkap dengan atribut lambang shaolin yang ditimpa pake gambar uler dan gelas kek anak farmasi itu. 

Lucu betul pengobatan ini. Bukan lucu sih, lebih tepatnya mantep aja. Bayangkan, atas izin Allah, orang2 yang penyakitnya udah parah banget, mengalami perkembangan yang lebih baik setelah beberapa lama berobat di sini. Contoh deketnya aja, papap. Sebelum dibawa kesini, papap sering banget bed rest gara2 salah makan. Sekalinya makan gule kambing langsung dibawa ke rumah sakit, nginep 2 minggu di sana. Balik lagi, salah makan lagi, masuk rumah sakit lagi. Haduh, capek betul kita orang saat itu. Bukan capek fisik sih, lebih tepatnya capek hati plus sedih banget-banget karena papap terlihat ga membaik. 

Sampe akhirnya, tada! Seorang ustadz dari ciamis menyarankan papap untuk nyoba pengobatan holistic ini. Awalnya papap aga males, soalnya uda banyak banget jenis pengobatan yang papap lakuin, dan sejauh itu gda perbaikan. Tapi, demi kesehatannya, papap terlihat ga mau nyerah. Beliau akhirnya bersedia nyobain pegobatan di sini. Biayanya terbilang cukup mahal, sekitar 7 jutaan. Tapi sebenernya itu ga seberapa dibanding sama nilai kesehatan orang yang sangat keluarga han cintain-papap. Lagipun uang 7 juta itu untuk selamanya, maksudnya, kalo uda bayar segitu ya uda. Selamanya ga usa bayar lagi. Bebas kapanpun mau kesitu. Asik ya?  Singkat kata, papap yang tadinya ga bisa jalan barang selangkah pun akhirnya bisa kembali beraktifitas seperti biasa…Alhamdulillah, biiznillah tentunya..

Ini kali pertama han langsung merasakan suasana di tempat pengobatan ini. Banyak orang berseliweran, tapi mereka ga keliatan kayak orang sakit. Hanya beberapa orang yang pake kursi roda. Baru beberapa langkah masuk ke wilayah pengobatan, seorang ibu tua nyapa papap…

“Eh, bapak! Uda bisa jalan lagi pak?”

Dan papap pun balas menyapa…

“Iya nih bu, Alhamdulillah…”

Setelah si ibu berlalu, han Tanya ke papap tentang sakit apa yang diderita ibu itu. Ng, kalo ga salah jawabannya sakit jantung. Huahh…banyak lagi kemudian orang-orang yang menyapa papap dan disapa oleh papap, keknya uda kayak saudara aja orang2 ini. Mereka saling men-support, saling menguatkan bahwa harapan itu masih ada-mereka pasti bisa sembuh. Yaya, semangat sembuh itu terpancar dari mata2 mereka. Mata seorang ibu yang kakinya diamputasi karena diabetes, mata seorang nenek di atas kursi roda yang terkena sakit jantung, dan mata-mata lain yang faham betul bahwa mereka hanya manusia yang sedang berusaha. Dan mereka hanya kenal satu kata, BERJUANG! Ya, berjuang untuk tetap sembuh, sehingga bisa berkumpul kembali bareng orang2 yang mereka cintain…

Ngeliat papap diantara kerumunan orang2 itu, ada kebahagiaan tersendiri. Masih banyak ternyata yang punya penyakit lebih parah dari papap, dan mereka tetep semangat buat sembuh. Itu artinya, papap pun harus dikasih semangat kalo papap pasti bisa sembuh! Semangat papap harus melebihi semangat mereka, dan itu tugas han sebagai supporter papap di sini. Hehe.

Seru ternyata ya liburan dengan cara lain. Liburan plus2, selain bisa ngeliat pemandangan luar biasa di ketinggian Sukabumi, han juga bisa bertafakur langsung tentang makna sehat !  luar biasa berharga kesehatan itu. Ya Allah, makasih sampe sekarang kau masih memberikan kepercayaan kesehatan itu buat han. Semoga kepercayaan ini bisa han jaga…

Last, han juga ngerasain arti penting persaudaraan di sini. Betapa mereka bisa ngerasa deket satu sama lain, padahal mereka orang yang tadinya ga pernah ketemu sama sekali. Kenapa? Karena mereka uda menemukan apa yang membuat mereka melekat, dan mereka faham tentang itu…

Beda sama kita yang sehat2 aja. Kadang malah lupa tentang makna persaudaraan. Terucap di lisan tapi ga kerasa implikasinya ke hati. Mungkin karena kita-orang sehat- lupa manfaat apa yang bisa dikasih dari sebuah ikatan persaudaraan yang tulus. Yah, ada baiknya sesekali kita berkunjung ke tempat orang sakit berkumpul, agar kita inget lagi tentang buah keikhlasan dari sebuah jalinan persaudaraan..

                                                                                             

                                                                                                Sukabumi, 11 april 2009 

                                                                                                         Pukul 18.59 pm





11 comments:

  1. Salam kangge papap han-han ah. Mdh2n enggal jagjag weh.

    ReplyDelete
  2. Semoga sehat seperti sedia kala.... Amin

    ReplyDelete
  3. amin2
    makasi akang2 :)
    semoga allah kasih kesehatan juga buat kita semua..

    ReplyDelete
  4. Semoga Babeh han han cepet sembuh .. duh jadi kangen situ gunung juga :-)

    ReplyDelete
  5. Semoga cepet sembuh dan pulih kayak biasanya ya Han. Salam hormat untuk papanya.

    ReplyDelete
  6. makasi bu seno dan bunda :)
    semoga Allah kasih kesehatan buat kita semua ya :)

    ReplyDelete
  7. makasi bu seno dan bunda :)
    i luv u all :D

    ReplyDelete
  8. makasi bu seno dan bunda :)
    semoga Allah juga jaga selalu kesehatan kita semua ya :)

    ReplyDelete
  9. Semoga cepet sembuh ayahnya,

    han, ada foto shaolinnya ga? kayaknya keren tah...

    ReplyDelete
  10. uda sembuh sebenernya, alhamdulillah
    cuman ya beliau suka aja ngabisin weekend untuk dateng ke terapi shaolin itu.
    luar biasa loh jang, cuma dipencet bagian lehernya dalam waktu ga lebih dari 2 menit, efeknya....
    beeeeh! subhanallah pisaaan..

    katanya si ada kaitannya juga dengan firman Allah yang bilang kalo Dia lebih deket dari tenggorokan kita. Kenapa tenggorokan? kenapa ngga yang laen? karena ada sesuatu di situ. gitu katanya..

    foto shaolin ya?
    gda jang. gda atribut shaolin selain bet di baju pegawai.
    bapak terapinya cuma pernah belajar dari shaolin, tapi dia bukan orang shaolin.

    gtw de, aga misterius. tapi seru :D

    ReplyDelete
  11. alhamdulillai atuh ai udah sembuh mah...

    *ngebayangin ketemu sama orang shaolin... kayanya keren*

    ReplyDelete