Tuesday, 17 February 2009

celana jeans atau bahan? yang penting tetep beriman :)

Salam
belakangan ini lagi sering buka forum angkatan pas SMP. Awalnya cuman iseng aja ngelontar isu di bidang politik. sungguh ga nyangka, kondisi di sana saat ini penuh dengan hawa2 kental politik..

hm, ngomong2 tentang politik, nilai komunikasi politik han A loh, hehe. senangnya
memang, orang2 dengan tipe han ini akan berusaha semaksimal mungkin mendapatkan yang terbaik di bidang yang disukainya.

betul2?
hm, inget de waktu pra OJ kemarin, ada materi tentang pengenalan diri.nah, ada delapan macem karakter kan tuh..

ekstrovert-introvert
sensing-intuitive
feel-think
judge-perceiver


dan han adalah tipe orang yang introvert, intuitive, feel, dan perceiver.
ga nyangka juga sebenernya, sejauh ini han selalu mengenal diri han sebagai seorang ekstrovert, ternyata kan...tada!
han itu lebih condong ke introvert..

introvert yang bermetaforsa..
wah, ngga ngerti juga kenapa bisa kayak gitu

lalu2, ng, kemarin itu sebenernya tiba2 aja jadi sering ngebahas 'ikhwan bercelana jeans'.
hm, jujur aja, waktu SMA dulu han paling ga suka liat ikhwan pake celana jeans, aneh, ga bagus, kesel sendiri aja liatnya...

eh, sebelumnya, maaf nyambung ke hal ini. menurut han ini penting ko
beranjak kuliah, han memasuki dunia FIKOM dengan medan juangnya yang luar biasa. huah.

pas lagi dateng ke sebuah dauroh fikom, untuk pertama kalinya han liat ikhwan2 bertebaran pake celana jeans..

awalnya mikir kek gini..
'itu orang ikhwan atau bukan si? ko pake celana jeans belel kek gitu..?'

akhir2nya, han mulai membiasakan diri, dan mulai mengenali bahwasanya ngga ada yang salah dengan jeans. menurut han loh ya...

betulan. han jadi bingung sendiri, itu kan cuma tentang celana..
tapi tetep, celana jeans yang masih han tolerir adalah yang ngga ngetat dan ngga robek2. kalo belel, hm, ga gitu masalah si kalo buat han...

penilaian han pribadi loh ya.
inget sebuah peristiwa. alkisah, di unpad itu kan lagi ada pemilihan presiden mahasiswa unpad. Nah, ada salah satu pasangan calon yang biasanya selalu pake celana bahan, tiba2 pas masuk wilayah fikom dan sosial lainnya berubah pake celana jeans..

tujuannya tentu untuk membuat temen2 yang ada di fikom ngerasa bahwa mereka (pasangan calon) itu adalah kawan. seorang temen han pas tahu hal ini tiba2 ngerasa kesel..

'maksud mereka(pasangan calon) itu apa? malu dengan identitas ikhwan mereka?'

nah, han jadi makin bingung. kira2 seperti ini adanya..
celana bahan adalah identitas ikhwan, celana jeans adalah identitas non-ikhwan..

lah, bingung sendiri han jadinya.
betulan kayak gitu emang ya?
ko han ga berpikir seperti itu ya...

well, celana jeans bukanlah suatu perkara besar buat han. yang penting kita tetep beriman. LOH?
hehe. udah ah.

mau ada wawancara sama bocah yang lagi skripsi..

16 comments:

  1. Yg penting ga ketat ma robek...tp da emang males make jeans mah..cape nyucinya..heheh

    ReplyDelete
  2. itu celana favorit ku looo...
    mmm ... lebih pake itu kan dari pada para ikhwan ga pake celana (oooppsss....!!!), malah jadi fitneh besar.. hehe.

    ReplyDelete
  3. maksud ku.. "lebih baik pake itu.. bla bla bla.."

    ReplyDelete
  4. Han, semua celana pasti terbuat dari bahan lah. Apakah itu corduroy, famatex, tetrex, bellini, atau bahkan jeans sekalipun. Kan bahan juga tuh. Oh, ya biarpun celana kulit, tetep aja pake bahan, bahannya ya itu, kulit itu tadi hehehe.....


    Ya nggak sih neng? Jeans itu kan nama bahan bukan?

    ReplyDelete
  5. Love jeans.
    Bodo g dianggap ikhwan jg.
    Dan se7 ma pdapat neng hani.^^

    ReplyDelete
  6. ikut nimrung boleh? Semoga tidak lancang karena belum diizinkan oleh pemilik 'gubuk'...
    hanya ingin sharing saja. semoga bermanfaat.

    Sudah 6 tahun saya tidak memakai jeans, setelah lulus kuliah baru pakai lagi. Awalnya canggung, celana jeans yang dipakai pertama adalah milik adik, alhamdulillah bagi adik tidak masalah karena memang kita sering tukar pinjam dan memberi pakaian. Beberapa hari memakai saya merasa kenyamanan dan akhirnya memutuskan untuk membeli satu celana jeans sehingga sekarang punya dua. Langsung kepada intinya... Apa pun yang dipakai bagi saya tidak masalah selama yang dipakai adalah pakaian yang sesuai syariat dan memang nyaman bagi si pemilik, karena untuk apa memakai pakaian yang bagus tapi tidak nyaman, yang ada adalah ingin segera memberikan pakaian yang tidak nyaman kepada orang lain.

    Satu lagi... ikhwan yang mencalonkan menjadi Presiden BEM pun awalnya meledek saya yang menggunakan jeans, saya pun menanggapinya dengan enteng saja dan sekarang karena tuntutan beliau juga memakai jeans pula. So... untuk yang anti jeans jangan memandang dengan negatif khawatir nanti terkena kejadian yang sama. Toh... selama pakaian yang dipakai memang pantas saya pikir tidak salah dan masalah ikhwan atau non-ikhwan akan terlihat bukan dari pakaian tapi dari akhlaqnya yang terbentuk dari proses tarbiyah.

    Ups... afwan kepanjangan...

    salam
    -irwan setiawan-

    ReplyDelete
  7. betul2, kalo udah ketat sama robek juga han males liatnya..
    asa kumahaaaa kitu...

    ReplyDelete
  8. betul tu kang, kalo udah ngetat sama robek si han juga ga setuju.
    ga sreg banget lah..

    ReplyDelete
  9. bettttul tu bun! :)
    han juga pernah mengkritik hal ini bun. ternyata itu cuman bahasa populis aja.
    yang nge tren di kalangan mahasiswa :D

    ReplyDelete
  10. kalo udah d publish, berarti udah mengizinkan untuk di komen ko kang :)

    kurang lebih pendapat han sama kek gitu.
    inget juga, waktu lulus SD pertama kalinya dibeliin celana lapangan berbahan jeans. pertama dan satu-satunya sampai saat ini.

    dulu tu ya kakak han uda SMP, dan dia bilang kalo di sekolahnya (yapidh bekasi), gda yang boleh pake celana jeans.

    sejak itulah han mulai beranggapan kalo jeans itu ga boleh.

    pas masuk fikom, jadi mikir lagi....ternyata gda yang salah dengan jeans :)

    ReplyDelete
  11. wah2... kondisi otak kita lagi sama nih,
    sekarang juga saya lagi belajar pake jeans... heheh, ceritanya biar rada inklusif...

    jeans yang "haram" ya?
    itu sih kayanya tergantung faktor eksternalnya juga... kalo orangnya besar di pesantren mah ya pasti jeans bakal jadi tabu...

    tapi kalo dia anak tekpend... justru celana bahan yang malah jadi aneh... hehehe...
    setuju de tuh, ah meningan lebih ke yang esensi aja? tul ga-tul ga?

    bendera, lencana, dan berbagai atribut lainnya malah jadi hijab buat ngumpul bareng temen2... nah lho...

    ReplyDelete
  12. ijang pake celana jeans?

    ga kebayang...
    jadi mirip kek ridwan kali ya, yang sedari dulu emang terlihat biasa aja klo pake jeans :D

    ReplyDelete
  13. yah, mulailah belajar membayangkan.
    kalo sewaktu2 ketemu ga kaget... hehehe

    ReplyDelete
  14. mmm... asal nutup aurat n perilakunya oke, brarti gapapa,,, ha3

    ReplyDelete