Tuesday, 30 December 2008

jatinangor akhir tahun

compose blog entry :
...
...
ng..
aha!..

hani lagi di jatinangor loh kawan2. nyangkut tiba2 di sini sejak kemaren. ya, han berangkat dari Bandung sekitar jam 4 lewat, bawa sufi ngebut2 karena uda di sms-in temen2 sekelompok bia segera dateng ke jatinangor.
jadi kita ada proyek ngerjain tugas OJ [orientasi jurnalistik] yang..hm...
dibilang bermanfaat, emang punya manfaat.
tapi dibilang manusiawi, sungguh jauh dari itu..
berlebihan emang, tapi rasanya ga rasional aja. oke, han bukan mau ngeluh. han cuma mau berkritik ria. semoga bukan bentuk dari keluhan...

iya, tugas2 tu masih aja ada sampe sekarang. bikin transkrip berita radio, straight sama feature, bikin foto2 essay, ilustrasi, human interest, berita...
sampe sekarang kita uda ngerjain tugas sebanyak 12 kali, belum termasuk tugas hukuman, dan revisi yang gtw uda berapa banyak.

selama tugas2 itu dikasih dengan deadline yang rasional sebenernya han ga masalah, tapi kalo uda ganggu masa2 tenang mau UAS, apa jadinya coba?

diminta serius buat ikut OJ, tapi ga dikasih waktu yang serius. mana bisa kita serius kalo waktunya deket UAS? semua juga tau kalo UAS itu penting.

iya, harusnya itu jadi koreksi besar buat temen2 panitia,

then, jujur, han ngga ngerasain kekeluargaan yang katanya adalah tujuan utama dari OJ ini. yang ada malah han jadi ngerasa bete banget sama temen2 panitia. buat han cara kayak gini ga manjur.
feodal.
kuno.

ayolah, ga usah menonjolkan sisi2 senioritas.
entahlah, han bener2 egalither banget orangnya. ga suka banget sama hal2 kayak gini.

konsep OJ yang terngiang di benak han buat ke depan, han mau bikin hal2 yang lebih aplikatif. misalnya anak2 disuruh memahami sebuah buku, nah, nanti dibuat kelompok, terus adain lomba debat.

kalo cuma nulis2, bikin tulisan ini itu, analisis buku ini itu, rasanya bener2 ngawang banget.
kenapa ga mulai berpikir luas, bikin pelatihan selama beberapa hari, temuin anak2 dengan jurnalis2 senior..praktik langsung dengan bimbingan.

jurnalis itu menyenangkan! han percaya itu.
kenapa malah dibuat jadi serem dan mencekam gini si?

gemes han.

he2, maaf dong. anggep aja itu sebuah kritik pembangun yang bisa jadi pembelajaran besar buat temen2 panitia OJ berikutnya. amin.

yah, baiklah. masih tetep dengan dunia han yang merindukan keberangkatan ke tanah palestina. land of jihad.
wa amitna 'ala syhaadati fii sabiilik..
amin ya Allah.

2 comments:

  1. Mau maunya dinangor. Mending kita jalan2 walau ga jelas kemana.

    ReplyDelete