Tuesday, 7 October 2008

Professor complex

Salam.

Pagi yang indah! Ayo2, matahari terbitlah..seperti  terbitnya semangat baru han pagi ini..

Wah, seru. Pagi ini uda dapet banyak kata2 indah..

Gini katanya : ‘Allah menganugerahkan malaikat akal yang tidak disertai syahwat. Allah menganugerahkan binatang syahwat tanpa akal. Sedangkan Allah menganuegrahkan manusia keduanya, akal dan syahwat. Maka jika manusia itu mengikuti akalnya, ia akan bersama para malaikat. Akan tetapi, jika ia memilih untuk mengikuti syahwatnya dengan mengabaikan akal, maka ia akan bersama binatang.”

Mungkin kedengerannya biasa aja, tapi buat han kata-kata itu bikin han jadi mikir2 lagi. Siapa yang selalu bareng han selama ini? Jangan-jangan han selalu bareng malaikat? *hehe* ngga, maksudnya, jangan2 han selalu jadi binatang selama ini..naudzubillah..

Hff, manusia itu emang makhluk yang dicipta Allah dengan sempurna. Konsekuensi suatu hal yang baik selalu menuntut juga pembuktian. Allah memberi kita sejumlah ujian, supaya keliatan mana yang survive mana yang ngga.

Ah, Allah. Kasih han kekuatan selalu untuk bisa bertahan dalam setiap ujian yang diberi...

Hmmm, sehubungan ama judulnya..’professor complex’ han punya sedikit cerita.

Jadi gini, han punya satu hobi yang menyenangkan. Yaitu..kirim2 sms! Hehe. Kenapa han suka? Karena han selalu bahagia kalo dapet sms dari orang. Apalagi kalo sms itu berisi kata2 indah ples tausiyah. Huaaa...suka-suka! Nah, berangkat dari hobi itulah han mulai berpikir untuk menjadikan itu jadi sarana da’wah yang simple tapi mengena. Yah, sms itu sendiri kan termasuk pesan yang langsung dibaca orangnya secara pribadi. Jadi pesen itu langsung ngena.

Sms tausiyah emang uda popular di berbagai kalangan. Han termasuk salah satu penggemarnya. Entah kenapa, selalu ada  korelasi yang kuat antara sms tausiyah yang masuk sama keadaan han saat itu. Kayak Allah sengaja mengirimkan itu lewat perantara temen2 supaya han ga macem2. Ih, Allah emang keren ya! Han haturkan rasa terima kasih tak terhingga untuk orang-orang yang selalu atau pernah berbagi tausiyah ke han. Sungguh, kalian adalah temen2 yang sengaja Allah kirim buat han..

Kembali lagi ke bahasan professor complex..saat ini kesenangan han kirim sms mulai merambahi dunia professor dan kaum elite. Belakangan han lagi suka sms-in prof ganjar, rektor unpad. Bahasanya ga han bedain, apa yang han kirim buat temen2 han kirim juga buat beliau. *salam silaturahmi but prof ganjar dari han*. Subhanallah, beliau selalu merespon tausiyah han. Han juga pernah ngirim2 sms ke kaum elite partai dan ustadz2 yang biasa kasih ceramah di depan khalayak ramai. *salam silaturahmi juga buat mereka*. Ng, apa ya? Ada kesenangan tersendiri bisa berbagi tausiyah dengan orang-orang yang mungkin ga punya banyak waktu luang untuk share secara langsung.

Sebenernya han sadar, ketika han menyeru suatu kebaikan, maka han punya kewajiban untuk ikut mengamalkan apa yang han sampein. Insya Allah, han juga masih selalu belajar. Satu hal yang han selalu inget adalah, ketika kita memberi sebenernya kita sedang menerima saat itu. Jadi, han banyak kirim sms tausiyah adalah juga tabungan han agar saat han ngerasa lemah, tausiyah dari temen2 ga putus ngalir buat han.

Ayo, kita saling mengingatkan dalam kebaikan! Jangan salah gunakan sms tausiyah untuk suatu hal yang menyimpang..Luruskan niat bareng2 kalo apa yang kita buat ini adalah juga bentuk ibadah kita sama Allah, ga lebih. Insya Allah, bantu han y. Han juga masih belajar untuk selalu ikhlas..

Ng, sebenernya ini nyambung sama coretan han kemarin tentang sms. Entah kenapa, banyak hal yang bisa han tulis tapi ga bisa han ungkapin. Semoga aja sedikit dari yang han tulis itu bisa membawa kebaikan buat yang lain. Amiin.

wallahualam

 

This entry was posted in

1 comment:

  1. Alhamdulillah UNPAD saat ini memiliki rektor yang mau untuk berkomunikasi secara langsung dengan mahasiswanya tanpa perantara. FKDF pernah melakukan silaturahim dengan beliau dan beliau sangat merespon agenda da'wah FKDF dua tahun lalu. Kita pun sempat memberikan cenderamata yang bertuliskan 'Sebuah Cinderamata Untuk Hati Yang Tak Buta', dan beliau juga sempat memberikan dana pribadinya senilai 5 juta rupiah untuk kelancaran agenda Ramadhan di Kampus. Subhanallah...

    Tapi sayang saat ana tanyakan bagaimana silaturahim dengan rektor yang sudah terbangung tersebut, ternyata pengurus berikutnya tidak melanjutkannya dan sekarang dimulai dari nol lagi. Tapi alhamdulillah beliau masih sempat menyapa (baca: hafal) saat salaman wisuda kemarin dan mau untuk foto bareng serta masih mau berbalasan sms. Minimal dengan ini semua kita bisa belajar banyak dari beliau. Seorang guru yang membawa perubahan yang mendasar bagi UNPAD sekarang ke depan, insya Allah.

    ReplyDelete