Tuesday, 29 July 2008

freedom of the press

Gerah, asli gerah belakangan ini kalo lagi liat berita. Gimana ngga? Pindah sini, masih tentang ryan dan beberapa korban mutilasinya, pindah sana berita tentang pembunuhan dengan cara2 baru yang bener2 sadistis.  Heran bener han, bener2 heran.

Pertama heran ama pembunuhnya, haduh, uda jelas2 membunuh itu dosa gede, pake acara dimutilasi segala. Bener2 keterlaluan. Dosa berganda. Heran, sekuat apa amarah saat itu sampe seorang yang kalem bisa se meledak itu.

Kedua, han heran sama wartawan2 yang keknya demen banget ngeliput kasus2 begituan. Bisa dibilang tayangan criminal belakangan ini emang muakin menjamur. Dari criminal yang emang dibingkis serius, sampe yang dijadiin tayangan kocak. Padahal ye, yang namanya wartawan itu punya KODE ETK JURNALISTIK [KEJ]. Yeh! Han baru belajar itu kemarenan..

Menurut han, pengusutan kasus ryan yang di blow up itu uda ngga banget. Maksudnya, ga ada manfaatnya sama sekali. Apa coba manfaatnya?

Supaya kita tau? Cuma sekedar tau dan memuaskan hawa nafsu keingintahuan semata? Trus kalo uda tau kenapa emang?

Supaya jadi pelajaran agar kita hati2, oke boleh, tapi ngga berarti kudu di blow up habis2an gitu kan? Lagian gda cara lain apa untuk ngingetin orang supaya hati2? Ga masuk akal.

Lagian sebenernya kasus ini secara langsung atau ngga langsung uda ngelanggar  pasal 4 KEJ yang bunyinya “wartawan Indonesia tidak membuat berita bohong, fitnah, sadis , dan cabul”

Walopun emang, batasan sadis, cabul, dkk adalah sangat relative, tergantung sewaras apa orangnya.  Tapi seenggaknya ada 2 hal, pertama, kasus ini diakui sebagian besar orang sebagai kasus sadis, yang artinya sebenernya ga usah diberitain, apalagi gede2an gitu. Kedua, balik lagi kita lihat asas manfaatnya, ada ngga? Sebanyak apa manfaatnya?

Lain dengan ryan, lain juga sama tindakan2 asusila yang bener dibuka abis2an ama media. Korban pemerkosaan tetep aja disorot meski mukanya uda ditutup, dikasih tau dimana kejadian berlangsung, dikasih tau kalo si korban adalah pelajar di sekolah apaaa gitu. Pelakunya yang ngga lain adalah pacarnya yang usianya masih belasan pun di sorot tajam. PADAHAL,  pasal 5 KEJ disebutin kalo “wartawan Indonesia tidak menyebutkan dan menyiarkan identitas korban kejahatan susila dan tidak menyebutkan identitas anak yang menjadi pelaku kejahatan.”

Penafsirannya adalah bahwa;

a.       Identitas adalah semua data dan informasi yang menyangkut diri seseorang yang memudahkan orang lain untuk melacak.

b.      Anak adalah seorang yang berusia kurang dari 16 tahun dan belom menikah.

 

Emang beda aturan sama fakta lapangan. Media massa uda bener2 buka2an banget untuk hal2 ini. Meski mungkin ga semua kayak gitu [hindari stereotype!], tapi apa yang han liat selama ini emang kebanyakan kayak gitu. huaah

Han ngga ngerti, mungkin sebagian orang bilang itu untuk efek jera, supaya pelakunya malu dan ngga ngulang perbuatannya. Nah, kalo gitu bertentangan sama KEJ dong? Gemana si? Ngapain bikin kode etik kalo buat dilanggar? Heran..

Lagian, bayangin aja yang jadi korban, dia tu masih punya masa depan! Dasar ga berperasaan, ga mikirin gimana traumatisnya. Kadang kesel juga ama wartawan model gini...

 

Tau ga, semua pelanggaran di atas muaranya cuman satu, pengusungan kemerdekaan pers. Bweh!

Kalo katanya Jhon C Merrill, kemerdekaan pers adalah kondisi yang memungkinkan para pekerja pers memilih, menentukan, dan mengerjakan tugas mereka sesuai dengan keinginan mereka..

Banyak udah perundangan yang mendukung kemerdekaan pers ini. Mulai dari taraf nasional setingkat uud 45 pasal 28, uu no 40 tahun 1999, hingga taraf internasional kayak  article 19, konferensi PBB di Jenewa, dll.

Tapi nyatanya apa? Kemerdekaan pers ngga jarang dapet kecaman dari orang karena emang uda dinilai ngelunjak dan sangat mengganggu kenyamanan orang.

Ada 2 pertanyaan dari dosen jurnal han yang mesti kita renungin sama2!

1.       Apakah kemerdekaan pers segitu pentingnya sampe bisa nentuin isi berita?

2.       Apakah kebebasan itu sebuah hal yang etis?

 

wallahualam

This entry was posted in

2 comments:

  1. heheh...

    sederhana kok, rame makanya disorot terus.
    tapi kan bukannya itu emang berita yang aneh? ya pasti ditayangin terus meureun...
    gimana we kalau ada berita tentang kemunculan ufo... kan heboh tuh... ya jadi pasti ditayangin... heheh...

    tapi terlepas dari itu semua, saya paling males liat berita kriminal (dari dulu), makanya kalo nongol di tv suka langsung dipindahin.

    ReplyDelete
  2. dia emang masuk kategori values of news ke sisi unusuall nya.
    cuman bayangin aja, kita seru2an nonton, tapi ga punya kontribusi apapun untuk bantu korban.
    maksudnya, apa gunanya?
    kek gda isu yang lebih intelek aja..

    heran, orang indonesia demen banget dijejelin berita kriminal. emang keknya seneng liat orang susah, susah liat orang seneng. fu2

    ReplyDelete