Tuesday, 1 April 2008

cinta papap

Lama ga nulis. Rasanya agak kaku untuk memulai kembali kegiatan yang dulu sering han jabanin. Fuh, menulis bagi han tetep menjadi suatu hal yang  bersiklus. Kadang han bisa bener2 produktif sampe bisa menghasilkan lbih dari 100 puisi dalam jangka waktu kurang dari 6 bulan. Kadang han bisa menghasilkan beberpa artikel dalam waktu seharian. Kadang juga han tetep semangat untuk memelihara jiwa kepenulisan dengan bikin2 cerita sehari2 yang terlihat useless padahal penting.

 

Menulis, membuat hani menjadi menyejarah diantara banyak sejarah manusia. Well, han ga terlalu famous untuk dibuat biografinya ama orang. Artinya kudu sadar diri untuk mulai membuat autobiografi yang berdasarkan lembaran2 sejarah yang tiap harinya han buat. Yang susah adalah memelihara kesinambungan dalam menulis. Menjaga semangat untuk menulis.

 

Kalo uda gini biasanya han tanya papap, minta nasihat suapaya semangat nulis lagi. Dan papap han yang baik hati akan selalu menyemangati anak2nya.

 

Papap yang hani sayang..

Terima kasih Allah, kau kirimkan seorang papap yang sangat berarti buat han sekeluarga. Sosok yang nyaris ga pernah terdengar mengeluh dengan kegiatannya yang seabrek2. Papap yang penuh cinta, hangat, dan sangat dekat. Hani sayang papap. Kadang han menyengajakan diri untuk mandangin wajah papap yang teduh, han liat gurat2 keteguhan yang selalu menopang han dalam lemah han, wjah papap yang bener2 penuh akan kenangan2 indah yang ga terlupakan. Lagi2 han ga bosen untuk bilang, hani sayang papap. Di sosok papap yang han perhatikan juga han bisa rasakan betapa dekatnya Allah, tak perlu bersedih, gitu yang papap ajarin. Papap…hani sayang papap. Ah, kenapa mesti malu menyatakan cinta pada yang berhak dicinta?

 

Papap orang yang sangat istimewa buat hani. Entah ini factor psikologis yang wajar ketika seorang anak sangat mencintai papapnya atau gimana, yang jelas, han bener2 cinta dan sayang papap.

 

Han kagum ketika liat papap sebagai anak laki2 pertama di keluarganya yang selalu perhatian ke ade2 nya, dan ke ibunya [nenek han].

Han kagum ketika liat papap sebagai suami bagi mamah yang bener2 bisa membuat mamah merasa sangat dicintai. Ya, han tau…papap bukan tipe lelaki yang kelu mengatakan cinta pada istri..

Han kagum saat lagi pengajian keluarga papap bener2 terlihat sebagai kepala keluarga yang dekat tapi tetetp disegani. Papap dengan diamnya yang ternyata menyimpan banyak ilmu yang bikin han ter oooh ooooh..

Han kagum ketika liat papap sebagai kakek bagi nadia yang ga segan gendong dan ngajak maen nadia. Ga jarang papap lah yang ngelonin nadia saat semua orang kewalahan ngelonin dia yang saat itu lagi rewel..

Han kagum ngeliat aktivitas dakwah papap yang menggila, tapi tetep mampu mengayomi keluarga…

 

Papap, semoga Allah merahmati papap, meridhai papap dengan segala gerak dakwah yang papap torehkan. Insya Allah anak2 mu adalah sebaik2 penerus dari perjuanganmu pap…

 

Ya Allah, jadikanlah semua keluarga han adalah aktivis penggiat dakwah yang dapat mendakwahi diri dan mendirikan dakwah. Amin.

1 comment: