Thursday, 10 April 2008

cerita masa lalu [part 1]

^_^ Cerita pas lagi lahir..

 

Namaku hani, hani noor ilahi. Konon,, menurut akte dan cerita dari keluarga han, hani itu mojang tasik yang lahir dengan selamat pada hari senin, 8 januari 1990. Tapi ternyata Tasik cuma jadi tempat singgah lahir sesaat, ama orangtua han, han dibawa ke Bandung dan dibesarkan di sana. Han bukanlah anak yang pertama dalam keluarga, sebelumnya sudah ada 2 kakak yang mendahului. Orangtua han sangat ingin han menjadi orang yang periang, oleh karena itu mamah dan papap [begitu han menyebut orang tua] memberi han nama hani yang diambil dari bahasa arab, sedangkan noor adalah nama keluarga yang didapat dari nama akhir papap yang berarti cahaya, dan terakhir adalah ilahi yang berarti Allah atau Tuhanku. Dengan nama itulah petualangan dia hidup di dunia ini dimulai..

 

^_^ Masa-masa kecil sampai SD

 

            Diliat dari dokumerntasi yang ada, ternyata han pas lagi kecil itu gemuk lho! Tapi hebatnya, han itu satu-satu nya anak mamah yang jarang syekali ngompol. Sampai saat ini han gak tau kenapa bisa kayak gitu, boro-boro tau kenapa, han sendiri aja gak inget kalo han itu jarang ngompol, wajarlah, itu kan zaman baheula banget!! Mamah, papap dan orang-orang yang tau masa kecil han sering bilang kalo dari kecil han udah keliatan tomboy nya. Buktinya, han hobby banget ama panjat lemari, atau apa aja yang memungkinkan buat dipanjatin. Berhubung pas mamah lagi hamil han sering olahraga dan lincah banget, jadinya han juga jadi punya sdikit gen-gen kayak gitu. Katanya si..han itu pas balita lincah banget!

 

Han kecil sangat suka main di kolam yang ada di samping rumah. Itu tempat favorit han, karena di kolam itu banyak banget ikannya, ada kura-kuranya pula. Lucu banget!!Ga jarang pas lagi main, han kejebur ke kolam itu. Anehnya, han ga pernah ngerasa kapok, ternyata han kecil udah mulai menyukai tantangan. Han inget banget, pas masa balita gitu, kuku han pernah han masukin ke mesin jaitan, trus mesinnya jalan, alhasil kuku han bolong-bolong gara-gara dijait ama tu mesin. Jeritan han gak dimungkiri melengking se keras-kerasnya, SAKIIIT!!!! Trus pas kayak gitu, mamah sang hero sejati han dateng. Pas liat keadan han yang kayak gitu, mamah langsung pegang jari han, diusap sambil berdoa, trus han diajak bobo ama mamah. Ga tau kenapa, rasanya segimanapun sakitnnya, kalo ada mamah, everything will be okeh!!

 

Tempat jajan han masa balita tu namanya warung bu iwan. Di situ, han sering beli es yang harganya 50 rupiah, trus juga mi kering yang harga satuannya itu masih 25 rupiahan. Kayaknya dulu itu uang seratus aja udah bisa bikin han pulas kekenyangan. Suatu hari, mamah bikinin han kue yang namanya hon kue. Han ngerasa kue itu enaaaaak banget sampai han berkali-kali nambah sambil bilang, enakan ini daripada warung bu iwan. Han juga dulu suka ama jajanan cepe-an, macemnya terigu yang dikasih saos gitu de..

 

 

Mamah bilang, han kecil itu cerewet, sukanya bicara mulu, dan emang udah kliatan watak kerasnya. Setiap han punya keinginan, pengennya saat itu juga kudu ada, kalo nggak, jurus pamungkas han dikeluarin lagi, nangis sekeras mungkin. Kadang keinginan itu mamah penuhin, tapi kadang juga ngga. Toh, hari ini, di usia han yang udah 14 tahun, han jadi menyadari kalau ingin sesuatu itu butuh perjuangan dan pengorbanan. Tapi dulu itu kan masih anak kecil, yah wajarlah..Han inget, saat itu han lagi main petak umpet ama kaka & ade kandung han. Kita main di rumah, ga kluar. Pas permainan udah sangat seru, papap mamah juga ikutan main. Tapi ternyata, beliau-beliau itu cuma ikut ngerecokin aja. Taktik beliau itu gini, tiap orang pasti ada yang ngumpet di kamar, dan otomatis orang yang lagi jaga selalu datengin kamar buat nemuin orang-orang yang lagi ngumpet. Nah, terusnya mereka kumpulin 2 bantal guling yang ditutupin ama selimut, jadi berkesan kayak orang. Sementara itu, beliau-beliau ngumpet di tempat strategis yang deket ama tempat yang jaga. Han yang saat itu jaga kan seneng banget lah liat ada orang di balik selimut. Belom sempet han singkap selimut itu, mamah dah nge-25 in tempat han jaga. Udah deh, han mesti jaga lagi..kalo sekarang han pikirin, ko kayaknya ga etis banget ya orang tua isengin anaknya, ya ampun..ckckckck..

 

Han kecil punya banyak temen. Ada satu diantara banyak itu yang bener-bener sobat deket han, namanya dia yuli. Yang lainnya ada wanda, ryan, fahmi, syauqi[kemaren baru ketemu lagi pas kampanye hade di gasibu], faizah, ridho, fifi, atri, yulinar, abar, dan laen-laen lah pokonya mah..Biasanya, han maen di kebon pak uwo yang ga jauh dari rumah, atau di lapangan samping rumah, atau juga di kolam favorit han. Maenannya pun standar anak-anak kecil, ga jauh dari petak umpet lagi, trus kejar-kejaran, dsb. Nyanyian penentuan yang jaga pun masih han inget sampai saat ini. Mau dengerin lagu nya? Gini..

 

“Nu menang jadi uuucing, balikkkeun, anggeueurkeun, tong dioyaggkeun, teu nangkar teu naaangkub, gula kopi dipisahhhkeun..balikkeun, gulana hungkul, kopina hungkul, bentuk jembatan bagaimana,..dst”

 

kalo sekarang denger ada anak-anak nyanyiin lagu itu, rasanya kangen banget ama masa kecil, jadi pengen kayak dulu lagi. Trus pas malem-malem kalau mau tidur, han masih suka minta dikelonin ama papap. Biasanya papap usap-usap kepala han, atau ngga diceritain yang lucu-lucu, tapi jujur aja, papap ga pernah bisa bikin han tidur. Han cuma pura-pura tidur, soalnya kasian papap kalo kelamaan ngelonin han. Sampai saat ini papap ga pernah tau tentang hal ini lho, dan han ga mau juga papap tau, takut beliau sakit hati, hehe..

Han termasuk orang yang ngerasain pendidikan di TQ. Ya, han TQ di deket rumah. Namanya TQ Al-anshar. Ada cerita unik waktu han masih di TQ. Jadi saat itu guru han lagi nyeritain tentang sakit batuk, dan anak-anak pada ngerasa kalau sakit batuk itu suatu hal yang keren dan menyenangkan, akhirnya dengan tiba-tiba han dan temen-temen jadi pada nunjukin diri kalau akulah orang yang lagi sakit batuk. Trus guru han tanya ama semua anak, apa di sini ada yang sakit batuk? Trus gak tau kenapa bisa, mamah han masuk ke kelas sambil bawain han vitamin, temen-temen han ngira itu obat, dan muka mereka itu kayaknya udah kesel gitu liat han yang mereka kira sakit batuk. Singkat cerita, han ngrasa diri han ini keren, sakit batuk di antara temen-temen yang kepengen batuk tapi ga kesampean. Selesai wisuda TQ, han masuk ke SD deket rumah, namanya SDN 7.

 

to be continued.

5 comments:

  1. ini sebenernya tugas pelajaran sosiologi masa sma.
    lucu aja keknya untuk di post in

    ReplyDelete
  2. ada sedikit tambahan revisi, pas tentang syauqi, keterangan baru han tambahin pas mau di post.

    ReplyDelete
  3. ???
    sakit batuk kok keren?
    ga ngerti ah.

    ReplyDelete
  4. namanya juga anak kecil.
    apa yang lagi tren brarti kren. he2

    ReplyDelete