Monday, 31 December 2007

masehi..masehi..

salam

hff..semalem han bangun pas jam 12. awalnya si gara2 ketiduran di kamar depan, dan pengen pindah ke kamar di ruang tengah.

tapi emang nasib..

han2 susah tidur lagi gara2 suara2 aneh dari orang2 yang bersenangsenang ngadepin taun baru. duh, kayak ga inget aja penderitaan saudaranya di belahan bumi lain.

 

lagian, han setuju ama iklan di kompas, taun baru mestinya kita mulai untuk hemat energi. ini malah jalan untuk konvoi dan ngebuat polusi suara.

 

huh, emang apa arti taun baru?

kalo ga dimaknai secara utuh. cuma dipake sarana hura2.

ga penting.

Wednesday, 26 December 2007

Tuesday, 25 December 2007

anak2 itu emang lucu

Salam.

Lucu de! Han tadi main sama martin dan nabilla, anak2 nya pak adi. Lucu banget! Banget2!

Martin itu kakaknya, nabilla adeknya. Mereka berdua bicara dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Martin kelas 1 sd, nabilla kelas TK A. Tadi martin lagi pengen buat kubus dari gabus2 nya nadia. Trus dia minta bantuan han,

Martin : Tante..tolong bantu martin buat kubus dong! Dengan bekerjasama, ini akan lebih mudah!

Han2 : Oke boleh..

Nah, pas han lagi bantuin dia buat kubus, nabilla masih ngoceh2 tentang mainan puzzlenya. Ngedenger adeknya ngoceh2 sendiri, martin komentar..

Martin : Adikku itu memang banyak bicara..

Han2 : [nyaris pengen ngakak, ni anak bener2..bikin senyam senyum aja] emang martin sendiri gimana?

Mama2 nya martin [bu fia] : Ah, martin juga sama aja ko..[sambil ketawa geli]

 

Wah, ga bisa diceritain pake kata2 de! Entah kenapa han selalu suka kalo ngeliat mereka dateng. Bener2 lucu. Anak2 yang cerdas dan sopan. Sefiap martin mau ngambil sesuatu yang kehalangan adeknya, dia bilang..

Martin:  permisi dek, kakak mau ambil ini..

Keren emang 2 anak itu. Han jadi mikir, gimana ya caranya ngedidik anak supaya jadi akur dan menjungjung tinggi kesopanan, pintar pula.

Coba tengok adegan martin ngomentarin adeknya..

Nabilla : [lagi ngoceh2] nah, ini kolam ikannya, ini bebeknya sedang berenang.

Martin : itu bukan kolam ikan dek, itu kolam bebek..[soalnya emang gda puzzle bentuk ikan, Cuma bebek]

Han2 : [senyum2 dalam hati..]

Atau, pas nabilla ngancurin bagian menara martin, dan secara spontan martin mukul nabilla.

Mama2 nya langsung bertindak.

Bu fia : Martin! Kasian adeknya, ko sampe dipukul begitu?!

Martin : Habis, dek nabilla ngancurin menaraku..

Bu Fia : tapi martin tidak sakit, dek nabilla sakit.  Mama ga suka ah, tadi kak martin sudah berjanji akan bersikap baik sama dek nabilla. Maaf ya, martin ga bisa lagi main gabus2 ini. Martin ga bisa nunjukin janji martin sama mama.

Martin : Yaaa, mama..maafin martin. Dek nabilla, maafin juga...[uda nangis2 sambil julurin tangan gitu]

Bu Fia : Iya, mama juga minta maaf. Tapi martin ga bisa main ini lagi.

Martin : Ya, mamaaa....martin minta maaf. .

Bu Fia : Iya, tapi martin tidak bisa nunjukin janji martin bersikap baik sama dek nabilla.

Martin : Memangnya contoh bersikap baik itu seperti apa? Tadi dek nabilla yang ngerusakin menara martin..huhuhu.[masih sambil nangis]

Bu Fia :  Ini 3 bagian puzzle yang bisa martin mainkan.

Martin : Yah, ko dikiiiit?!! Nabilla banyaak...

Bu Fia : Martin, sekarang mama minta martin tenangkan diri dulu. Kalo sudah tenang, martin boleh bergabung lagi..

 

            Akhirnya martin keluar sebentar, terus masuk dengan air mata yang uda dihapus. Bawaannya uda mulai tenang. Sekarang mereka uda mulai main bareng lagi, setelah sebelumnya martin dihibur dan dinasihatin mamanya. Dasar anak kecil ya, cepet banget lupain masalahnya. Ga kayak han yang masi suka mendendam. Astaghfirullah..

Martin sama nabilla itu unik, ganteng dan cantik pula. Kakak adek yang suka bekerja sama, saling tolong menolong, tapi tetep...sisi2 kekanakan mereka masih jelas keliatan. Jadi nge fans sama bu fia, ko bisa ya ngedidik anak jadi gemesin gitu?

Coba  aja simak. Dulu, martin pernah numpahin sesuau di ruang tengah. Mamanya ada di ruang depan. Di situ cuman ada han ama mama han. Pas ngeliat dirinya numpahin sesuatu, martin spontan nanya mama han dimana dia bisa dapetin lap. Mama nunjukin tempat lap. Dia bersihkanlah tumpahan itu. Lalu martin manggil mamanya sambil bilang..

Martin : Mamaaa, tadi martin numpahin ini. Tapi martin sudah bertanggung jawab, maa...

            Denger dia bicara gitu han senyum2 sendiri. Duh, anak ini...ko ngegemesin banget si! Beda kayak anak2 yang han liat kebanyakan. Unik, sopan, dan lucu.

 

Monday, 24 December 2007

bersikap di tanah orang

            Keberadaan sebuah  perguruan tinggi  bisa dikatakan tak lepas dari fenomena anak rantau yang mengerumuninya. Betapa tidak, sebuah perguruan tinggi, terutama yang dikatakan favorit, memang seolah selalu sukses menjadi magnet yang mampu menarik siswa dari berbagai daerah di dalam negeri atau bahkan dari luar negeri sekalipun. Akhirnya disadari atau tidak, fenomena anak rantau dengan berbagai latar belakangnya akan turut mewarnai kehidupan di wilayah tempat perguruan tinggi itu berada. Sebutlah sebagai contoh, unpad dengan Jatinangornya.

           

             Bukan tanpa membawa apa-apa mereka datang ke Jatinangor, setidaknya mereka akan membawa kebiasaan hidup dan budaya. Dapat dibayangkan, beribu orang tumplek satu di Jatinangor dengan membawa kebiasaan dan gaya hidup yang berbeda, yang mungkin saja bertentangan  dengan kebudayaan penduduk asli. Rumit, bisa dikatakan. Tak ada yang dapat mencegah merasuknya budaya baru, kebiasaan baru, dan gaya hidup baru yang akan mewarnai kebudayaan asli penduduk Jatinangor.

           

            Sebagai seorang pendatang, ada baiknya jika kita mampu menempatkan diri sebagai  tamu yang bisa menghormati tuan rumahnya. Bila Jatinangor adalah sebuah danau, maka biarlah danau itu tetap menjadi danau seperti sebelumnya. Jika sebelumnya ia jernih, biarlah ia tetap jernih. Akan tetapi jika ia telah keruh, jernihkanlah kembali danau itu dengan ilmu-ilmu yang telah kita dapatkan. Hal ini sesuai adanya dengan pendapat orang bijak; " janganlah kamu menjadi bagian dari masalah, jadilah bagian dari solusi".

           

            Bersikap di tanah orang, saya terfikir dengan sebuah gagasan yang mungkin cukup umum. Tapi, mari kita ingat kembali, siapa kita dan dari mana kita berasal. Ya, seyogianya sebagai seorang tamu, kita harus bisa menunjukkan kontribusi kita sebagai pendatang. Tebarlah manfaat itu di berbagai belahan tanah jatinangor. Jadilah barisan terdepan dari mereka yang memberi ruh-ruh positif di jatinangor. Buatlah masyarakat Jatinangor merasakan manfaat dari keberadaan kita di Jatinangor. Dan bukankah itu adalah salah satu implementasi dari mahasiswa = agent of change?

 

This entry was posted in

damri sayang damri...malang?!

Ada banyak hal yang begitu menggeletik pikiran setiap kali melakukan perjalanan menggunakan bus damri jurusan elang-jatinangor. Bisa dikatakan bahwa saya adalah pelanggan setia bus tersebut. Sedikitnya seminggu sekali saya memang sudah terbiasa menggunakan jasa damri untuk mengantar saya pulang ke rumah, atau juga mengantar saya pulang ke kos-an dan kampus. Bila rumah saya adalah rumah pertama, kos-an adalah rumah ke dua, maka saya ingin menyebut damri sebagai penghubung antar keduanya. Ya, damri memang telah menjadi bagian dari dunia saya saat ini.

Meninjau damri lebih dalam, spontan saya teringat akan kelayakannya sebagai sebuah sarana transportasi. Ini mungkin adalah hal menggelitik pertama dari damri. Miris memang, damri jurusan elang-jatinangor kebanyakan adalah keluaran lama yang jika berjalan akan mengeluarkan polusi yang cukup mengganggu kebersihan udara. Berbeda dengan damri jurusan cicaheum-cibeureum yang beberapa armadanya termasuk keluaran baru, bodi mulus, polusi tidak terlalu parah, dan ber-ac. Jika anda mencoba untuk bepergian dengan damri, khususnya elang-jatinangor, bersiaplah untuk mendapatkan resiko tidak mendapatkan tempat duduk. Karena walaupun jatah tempat duduk sudah habis terpakai, bus ini seperti tak pernah berhenti memasukkan penumpang, kecuali jika kondisi bus benar2 sudah terlihat lamban dan sangat-sangat-sangat sesak. Hal ini saya alami berkali-kali. Yang paling parah adalah saat saya mencoba mengejar waktu kuliah langsung dari cimahi, sengaja saya berangkat sekitar 2 jam sebelum kuliah. Tapi ternyata, bus yang seharusnya sudah ada malah terlambat datang. Akhirnya terjadi penumpukan penumpang di daerah pangdam[pangeureunan damri] elang. Bayangkanlah, saat itu saya membawa satu koper pakaian yang hualah, besar sekali, dan saat itu saya harus rela berdesak2an dengan penumpang lain, yang juga mahasiswa. Lalu, benar2 dalam waktu yang singkat, bus penuh terisi. Penuhnya bukan sekedar penuh, tapi sangat-sangat-sangat penuh hingga saya sendiri harus rela berdiri sepanjang elang-jatinangor. Saya kira bus ini akan terus berjalan tiada henti karena sudah sesak, ternyata di tengah perjalanan, bus ini masih saja menaikkan penumpangng2nya hingga benar2 sesak. Kondisi bertambah menyebalkan ketika saya tetap harus menghafalkan teks tugas bahasa Inggris pada mata kuliah pertama. Rasanya benar2 tidak nyaman. Namun, jika saya ingat kembali harganya yang hanya 3000 sekali jalan, mungkin memang pelayanan ini yang paling pantas. Ah, benarkah seperti itu adanya? Saya tak sepenuhnya mengerti.

Jadi ingat, pengadaan mobil2 mewah untuk para pejabat di atas sana. Katanya untuk menambah profesionalitas kerja. Entah benar atau tidak, saya hanya berandai...wah, asik juga ya kalo pemerintah secara khusus memfasilitasi kendaraan khusus mahasiswa. Hitung2 menambah semangat mahasiswa untuk pergi ke kampus. Setidaknya, dengan cara seperti itu, mahasiswa cerewet seperti saya tak usah berkeluh kesah seraya berangan sepeti ini lagi. Duhai, benarkah akan ada masanya untuk masalah ini? Saya tak tahu.

Beranjak ke hal-hal menggelitik lainnya, damri selalu berhasil memunculkan beberapa musisi jalanan, pedagang, atau bahkan pengemis. Bayangkan, dalam satu bus yang penuh itu ada anak kecil si pengamen beserta teman2 yang mengiringinya dengan music, ada bapak2 penjual makanan, koran, atau bahkan dompet, ada juga pengemis, dan kesemuanya itu dikelilingi oleh segerombolan mahasiswa yang memang mendominasi isi bus. Saya baru sadar bahwa ternyata pada faktanya keberadaan damri tak hanya untuk memenuhi kebutuhan transportasi, tetapi juga menjadi ladang berusaha bagi sebagian orang. Ya, berdagang di damri memang tak perlu mengeluarkan biaya, gratis. Transaksi dagang ini sering mengingatkan saya akan sebuah filosofi.

Misal saja, seorang pedagang pulpen. Pada awalnya dia akan memberikan pulpen itu satu2 pada penumpang. Perlakuan penumpang itu berbeda2, ada yang hanya diam dan tak peduli, ada yang iseng memegangnya, ada yang mencoba, dan pada akhirnya, ada yang membeli, ada juga yang tidak. Ini seperti bagaimana Allah mengenalkan Islam. Seluruh manusia pada awalnya diberikan fitrah keislamannya. Namun, perlakuan manusia pun akan berbeda2, ada yang tak peduli, ada yang sangat tertarik. Tergantung dari sudut pandang dia tentang Islam itu. Ada yang penglihatannya masih jernih sehingga mampu merasakan keindahan Islam. Ada juga yang matanya telah dikelabui setan sehingga apa yang seharusnya nampak indah tidak kelihatan sebagaimana mestinya. Satu hal yang paling mendasari semua ini adalah, tergantung bagaimana hidayah Allah. Ya, kita memang tak pernah tahu masalah itu. Hal itu benar2 hak prerogative Sang Kuasa, tak ada yang bisa turut campur, hatta dia seorang Rasul sekalipun.

Terakhir, hal yang bagi saya menggelitik dari damri ini adalah, sedikitnya kita akan tahu karakter masing2 penumpang dari apa yang dia kerjakan ketika bus sedang melaju. Bisa dikatakan, waktu2 perjalanan adalah waktu yang sangat luang, maka akan jadi sebuah penlitian yang mengasikkan melihat bagaimana masing2 orang menggunakan waktu luangnya. Sejauh yang saya lihat, kegiatan mereka kurang lebih seperti ini;

1.      Mengobrol : Biasanya ini karena orang2 itu telah mengenal satu sama lain, atau jika tidak orang itu adalah orang yang sangat friendly dan mengajak bicara teman seperjalanannya. Jika mereka sudah mengenal, maka obrolan tak lebih seputar orang2 terdekat mereka. Jarang sekali saya mendengar obrolan masalah materi kuliah. Namun jika mereka belum mengenal, obrolan akan berputar pada basa-basi, atau juga hanya sekedar menyamakan FOE agar komunikasi yang terjalin cukup mampu membuat mereka nyaman..

2.      Diam : diam ini bisa berarti macam2. Ada yang benar2 hanya melamun, ada juga yang merenung sambil mengingat materi perkuliahan. Aktifitas diam sepertinya masih mendominasi berbagai kegiatan di atas damri. Saya sendiri lebih sering diam untuk menghayal, saya ingin membuat sebuah tulisan mengenai damri, juga diam untuk merenung tentang hal2 yang baru terjadi, dan tak lupa, terkadang diam untuk sekedar melamun.

3.      Membaca buku : Buku yang dibaca bisa bermacam2. Ada koran, komik, novel, atau buku referensi kuliah sekalipun. Bisa dibilang cukup jarang aktifitas ini terlihat.

4.      Tidur : Nah, ini sebenarnya termasuk aktifitas favorit penumpang. Apalagi jika saat itu adalah saat2 jam pulang kuliah. Banyak sekali mahasiswa yang terkapar di damri.

5.      Mendengarkan music : Cukup banyak manusia dengan sebuah alat di telinganya. Apalagi jika bukan ear phone yang tersambung dengan, mp3, mp4, atau mungkin hp.

 

Sesekali, cobalah untuk memakai jasa damri, mungkin anda akan merasakan sensasi2 seperti yang telah saya ceritakan di atas. Memang tak bisa dimungkiri, seperti apapun kondisi damri saat ini, saya tak bisa berbohong untuk mengatakan, betapa berartinya damri bagi saya.    

This entry was posted in

Sunday, 23 December 2007

today,,

Start:     Dec 23, '07 12:00p
Location:     jatinangor-cimahi
hari ini jalan2 ke jatinangor. ke bandung giri gahana, tempat golf nan indah. habis itu ke ampera ipdn, makan2. habis itu ke al-ma'soem, swim2. habis itu jemput pap lagi ke bgg. habis itu pulang. habis itu pergi lagi ke buana cimahi, belanja. habis itu pulang lagi.

sepi

entah kenapa, dari segitu bejibun orang yang han invite di sini, bener2 cuma dikit yang nge accept.

yah, derita nian..

 

eh, sebenernya han2 uda buat sekitar 6 tulisan. tapi masalahnya itu ada di lappy. dan flash han 2-2 nya dipinjem. bener2 bingung..

saya nda punya bluetooth si..

kalo whitetooth saya punya!! [gigi putih maksudnya, hak2]

 

yah, sudalah..

liburan ini emang wasting time banget. parah.

Friday, 21 December 2007

Thursday, 20 December 2007

Wednesday, 19 December 2007

idul adha

salam.

yepyepyep.

idul adha kali ini sangat sepi. gda a ihsan =(

han kangen dia. saking sibuknya, dia ga pernah nge-net, sekedar buat buka fs/email pun kayaknya jarang.

terakhir kali, dia cuma kirim foto2 terbaru.

account nya di multiply, di yahoo, atau di fs bener2 ga ke update dengan baik.

 

huhu, han kangen a ihsan..

bismillah..

rasanya sebelum ini han uda pernah punya account di multiply. but im not sure about-like always- the password. Yaaah...sudalah...

 

iseng2 aja si sebenernya..

han jadi punya banyak site de! tapi, hehe..banyak juga yang lupa passwordnya apaan!

ugh2..

yah, salam pembukaan aja dulu..

 

yep, mari..